Enter your keyword

post

PENGORBANAN PERTAMA

Allah memberitahu kita dalam Al-Qur’an kisah dua anak lelaki Nabi Adam as, Habil dan Qabil. Untuk menyelesaikan perbezaan antara mereka, Adam (as) meminta mereka berdua untuk membuat pengorbanan; siapa pun pengorbanan yang diterima akan menjadi pemenang yang jelas.

Oleh kerana Habil adalah gembala, dia menawarkan seekor domba untuk dikorbankan. Manakala, Qabil mengusahakan tanah, maka dia menawarkan beberapa hasil yang ditanam dari tanah itu. Difahamkan bahawa Habil berhati-hati memilih haiwan terbaik, yang sihat dan sihat, sedangkan Qabil tidak sanggup menawarkan hasil terbaiknya. Allah menerima pengorbanan Habil, naik ke syurga, dan Dia menolak pengorbanan Qabil.

Habil menjelaskan kepada saudaranya bahawa Allah hanya menerima dari mereka yang mempunyai taqwa. Qabil jelas tidak membuat pengorbanannya dengan ikhlas, dan Allah sedar akan hal itu. Walau bagaimanapun, Qabil cemburu terhadap Habil yang tidak disukai olehnya dan dia membunuh saudaranya.

Kisah Habil dan Qabil menggambarkan bahawa keikhlasan dan kesucian niat adalah bahagian terpenting dalam melaksanakan ibadah Qurban. Sebahagian daripada ini adalah memilih korban yang layak seperti Habil dan memastikan ia diperlakukan dengan baik dan dikorbankan dengan cara Islam. Ia juga mengenai pemahaman bahawa, seperti Zakat, Qurban bukanlah tugas atau cukai tahunan yang harus kita semak senarai tugas, ia adalah aktiviti rohani yang mendalam dan peluang untuk mendekati Allah.

No Comments

Add your review

Your email address will not be published.